Game Edukasi dan Pengembangannya

Konferensi F8 Facebook kembali digelar
March 6, 2017

Game Edukasi dan Pengembangannya

Educational game adalah game digital yang dirancang untuk pengayaan pendidikan (mendukung pengajaran dan pembelajaran), menggunakan teknologi multimedia interatif

Karakteristik edutainment yang ada saat ini yang masih merupakan kelemahan  :

  1. Lebih mengandalkan motivasi ekstrinsik daripada instrinsik. Contoh motivasi estrinsik  adalah reward saat menyelesaikan suatu aktivitas. Pengguna tertarik untuk melakukan aktivitas, tapi tidak tertarik dengan aktivitasnya sendiri. Sedangkan motivasi intrinsik berkaitan dengan perasaan penguasaan materi saat melakukan dan menyelesaikan aktivitas.
  2. Pembelajaran tidak terintegrasi. Ada pemisahan antara sisi game dan sisi pembelajaran. Pengguna seringkali lebih fokus kepada sisi game-nya (misal dengan melewati bagian materi dan langsung masuk ke bagian minigamenya)
  3. Terlalu menekankan kepada pembelajaran drill-practice bukan kepada pemahaman.
  4. Gameplay terlalu sederhana. Inovasi masih kurang.
  5. Beranggaran kecil, berbeda dengan computer game pada umumnya yang menggunakan teknologi terkini.
  6. Kehadiran guru dianggap tidak diperlukan.
  7. Distribusi dan marketing berbeda dengan computer game pada umumnya.

Kriteria perancangan educational game yang ideal dibagi menjadi enam bagian

  1. Rasa ingintahu, fantasi dan kontrol pengguna.
  2. Tantangan
  3. Sosialiasi
  4. Pedagogi
  5. Teknologi
  6. Pengguna anak-anak dan yang berkebutuhan khusus.

Berikut detil setiap bagian:

1. Rasa ingintahu, fantasi dan kontrol

  • Motivasi intrinsik, menyenangkan untuk digunakan. Pengguna memiliki kontrol terhadap permainan.
  • Integrasi antara materi edukasi dan aspek fantasi+permainan
  • Pengguna memegang kendali  permainan dan dapat mengatur kecepatan bermain.
  • Mendorong keingin tahuan, pengguna dapat melakukan eksplorasi bebas. Permainan mengandung rahasia tersembunyi.
  • Pengguna dapat menyimpan kemajuan permainan.
  • Menyediakan lebih dari jalur. Ada beberapa cara untuk memenangkan permainan
  • Pengguna dapat melakukan trial-error untuk menyelesaikan permainan.
  • Keberhasilan ditentukan oleh pengetahuan, bukan kebetulan.
  • Task disajikan secara incremental dan bertahap.
  • Simulasi realistik dunia.
  • Materi edukasi disesuaikan dengan materi dunia nyata.
  • Personalisasi: pengguna dapat mengubah karakter dan objek-objek.
  • Menyediakan banyak pilihan dan tema.
  • Hindari pengulangan, hindari drill-practice.
  • Sediakan elemen tidak terduga dan kejutan.
  • Point tidak hilang saat menjawab pertanyaan.

2. Tantangan

  • Kinerja pemain terukur dan didefinisikan dengan baik.
  • Tantangan diberikan secara terus menerus tapi  disesuaikan  dengan tingkat pemahaman pemain.
  • Kompleksitas semakin berkembang sejalan dengan kemampuan pengguna. Tersedia banyak level.
  • Memonitor kinerja pengguna, berdasarkan hasil monitoring ini kesulitan kemudian disesuaikan.
  • Pengguna dapat melihat progressnya setiap saat.
  • Menyediakan hint dan instruksi untuk membantu pengguna.
  • Bantuk pengguna menemukan ‘flow state yaitu keseimbangan antara tantangan dengan kemampuan untuk menghadapi tantangan.

3. Sosialiasi

  • Pemain dapat berkolaborasi bersama.
  • Pemain dapat saling berkompetisi.
  • Pemenang bisa lebih dari satu (multiple winner)

4. Pedagogi

  • Menyebutkan secara eksplisit target umur dan menyesuaikan rancangan permainan sesuai umur tersebut.
  • Aktivitas pembelajaran dilaksanaan bersamaan dengan permainan.
  • Objektif pembelajaran jelas.
  • Memberi kesempatan kepada guru dan orangtua untuk ikut berperan.
  • Memberikan petunjuk yang jelas sehingga pemain dapat berkonsentrasi kepada isi permainan, bukan bagaimana cara menggunakan permainan.
  • Menyediakan tutorial sehingga pemain tidak perlu membaca manual.

5. Teknologi

  • Menggunakan teknologi yang tersedia di sekolah dan masyarakat umum (tidak membutuhkan hardware yang terlalu tinggi)
  • Memberikan lisensi yang terjangkau sekolah.
  • Menggunakan antarmuka yang intuitif.

6. Pengguna anak-anak dan yang berkebutuhan khusus.

  • Memberikan petunjuk yang dibacakan selain petunjuk tertulis.
  • Gambar, objek, layar tertata rapi.
  • Permainannya sendiri merupakan aktivitas yang penting (play for the sake of play)
  • Transformasi terlihat. Saat anak melakukan interaksi, ada instant feedback.
  • Input dan output yang mudah terlihat.
  • Tantangan diberikan secara gradual.
  • Permainan menyenangkan untuk diulang, beberapa karakter, musik mudah teringat oleh anak.
  • Objek dan suara diambil dari kehidupan sehari-hari yang mudah dikenali.
  • Menginspirasi anak, bahkan setelah komputer dimatikan.

Mediatekno hadir dengan layanan untuk membantu Anda dalam pembuatan game edukasi yang dapat menghadirkan permainan yang bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *